Forex: Perjanjian Bretton Woods dengan Smithsonian

Transisi sistem moneter dunia dari standar emas ke pasar Forex modern sama sekali tidak mulus. Pemerintah dari seluruh dunia bekerja sama untuk membuat dua pakta yang akan menjadi dasar sistem moneter modern. Namun, kedua pengaturan itu gagal. Pada artikel ini, kita akan melihat lebih dekat pengaturan tersebut.

Bretton Woods

Situasi: Negara-negara Eropa sedang berperang dalam Perang Dunia ke-2. Dengan demikian ekonomi dunia telah hancur. Banyak negara terpaksa mencetak uang untuk dapat membiayai biaya perang yang sangat besar. Oleh karena itu, ada ancaman yang menjulang bahwa segera setelah perang usai, banyak ekonomi di Eropa akan meledak begitu saja karena ketidakstabilan yang melekat di pasar mata uang mereka. Untuk mencegah hasil seperti itu terjadi, semua negara di dunia, dengan semua pemimpin politik dan ekonom terkemuka mengadakan konferensi di Bretton Woods di Amerika Serikat. Ini kemudian dikenal sebagai konferensi Bretton Woods dan memiliki implikasi besar pada sistem moneter masa depan dan evolusi Pasar Forex.

Tujuan: Tujuan konferensi ini adalah untuk menciptakan sistem moneter baru yang dapat menahan kemungkinan guncangan yang akan diterimanya setelah perang berakhir. Ini berarti bahwa konferensi itu dimaksudkan untuk menciptakan sebuah sistem yang akan memungkinkan negara-negara untuk menghindari depresiasi yang cepat dan kejatuhan total dari sistem mata uang mereka.

Pengaturan

Pengaturan yang diputuskan pada sistem Bretton Woods sedikit rumit dibandingkan dengan standar emas yang sudah ada.

  • Dollar Dipatok ke Emas: Amerika Serikat memiliki cadangan emas terbesar di dunia setelah Perang Dunia ke-2. Menurut banyak perkiraan, itu memiliki lebih banyak emas daripada semua ekonomi Eropa disatukan. Inilah alasan mengapa dolar Amerika Serikat mengambil alih pound sterling Inggris sebagai mata uang terpenting selama periode ini. Karena Amerika Serikat memiliki sebagian besar emas di dunia, nilai dolar Amerika Serikat dipatok pada emas. Harganya ditetapkan pada $35 untuk satu ons emas. Ada jendela emas Federal di mana siapa pun yang memegang uang dolar dapat menukarnya dengan emas.
  • Pasak ke Dolar: Semua mata uang lain di dunia dipatok ke dolar. Artinya jika nilai dolar berubah sebesar 5% maka nilai mata uang lainnya juga akan berubah sebesar 5% saja. Ada fluktuasi 1% yang diizinkan antara nilai dolar dan mata uang lainnya. Jika perbedaan nilai dolar dan nilai mata uang lainnya lebih besar dari 1% maka Bank Sentral diinstruksikan untuk terlibat dalam operasi jual beli pasar terbuka dan membawa mata uang dalam kisaran yang relevan.
  • Konsep Mata Uang Cadangan: Sistem Bretton Woods akhirnya menjadikan dolar sebagai mata uang cadangan dunia. Karena semua negara sekarang bertransaksi dalam dolar AS, bukan emas, komoditas penting seperti emas dan minyak juga dihargai dalam dolar AS, bukan emas. Dengan demikian, dolar menjadi mata uang cadangan. Ini berarti bahwa setiap negara yang ingin melakukan perdagangan luar negeri harus memegang sejumlah dolar AS terlepas dari apakah mereka ingin berdagang dengan Amerika Serikat atau tidak.

Institusi

Banyak lembaga ekonomi kuat yang kita lihat sekarang ini dibentuk sebagai hasil dari kesepakatan Bretton Woods. Lembaga seperti Dana Moneter Internasional (IMF) dan Bank Dunia dibentuk sebagai hasil dari perjanjian ini.

Sistem Bretton Woods adalah salah satu pengaturan paling populer antar negara untuk membentuk sistem moneter formal. Namun, itu hanya bisa bertahan untuk jangka waktu 27 tahun yaitu sampai tahun 1971. Sistem Bretton Woods secara resmi berakhir setelah kejutan Nixon yaitu ketika Amerika Serikat secara sepihak mengambil dunia dari standar emas.

Perjanjian Smithsonian

Presiden Nixon mengambil dunia dari standar emas pada tahun 1971. Namun, dia khawatir bahwa operasi pasar bebas di pasar trading forex akan membawa kesusahan dan devaluasi ke banyak mata uang. Oleh karena itu, ia membujuk banyak negara untuk mengadakan perjanjian yang disebut perjanjian Smithsonian. Perjanjian ini sebagian besar merupakan kegagalan karena berlangsung kurang dari beberapa tahun dan berakhir dengan penghentian total pasar trading forex!

Nilai Tukar Tetap: Amerika Serikat membujuk negara-negara G-10 untuk menandatangani perjanjian di mana mereka akan mempertahankan nilai tukar mereka dipatok terhadap dolar. Namun, dolar tidak akan dipatok ke emas. Oleh karena itu, pada dasarnya itu adalah perjanjian Bretton Woods tanpa dukungan emas. Juga, Bank Sentral diizinkan kebebasan tertentu karena nilai mata uang mereka diizinkan untuk berfluktuasi menjadi 2,5% plus atau minus dari nilai dolar sebelum Bank Sentral mereka seharusnya melakukan operasi pasar terbuka.