Trading Forex: Menggunakan Indikator Teknikal yang Penting

Tanda perdagangan tehnis ialah suatu hal yang pedagang habiskan beberapa waktu untuk coba pahami, dan, terang-terangan, kami habiskan beberapa waktu untuk mengajarkannya. Kemungkinan didorong oleh keceriaan mengetes tanda baru dan keinginan mendapati jika satu taktik yang hendak membunuhnya di pasar forex, nampaknya semua pedagang baru ingin ketahui mengenai tanda.

Tetapi, yang menyebalkan beberapa orang, satu rumus yang bisa mengganti pedagang baru jadi jutawan instant nampaknya tidak ada, minimal sepanjang yang penulis kenali.

Tetapi, ada banyak hal yang bisa Anda kerjakan untuk menolong merealisasikan kemauan Anda. Poin utama untuk dimengerti ialah jika walau tanda tehnis bukan cawan suci, mereka masih bisa menambahkan nilai mengagumkan pada taktik perdagangan yang telah ada, atau berperan sebagai block bangunan dari taktik baru yang Anda bangun untuk diri Anda sendiri.

Misalnya, coba tambahkan indikator yang tidak berkorelasi ke strategi perdagangan yang sudah Anda gunakan. Anda dapat melakukan ini dengan menerapkan indikator ke grafik Anda, dan hanya melakukan perdagangan jika strategi lama Anda dan indikator baru yang tidak berkorelasi memberikan sinyal “beli” pada saat yang bersamaan. Periksa sendiri cara kerjanya – mungkin Anda akan mendapati bahwa tingkat kemenangan Anda naik sedikit dengan perubahan sederhana seperti iniā€¦!

Tiga Indikator Teknis Terbaik

1. The Moving Average Convergence-Divergence, lebih dikenal sebagai MACD, adalah indikator perdagangan populer yang digunakan di seluruh pasar dari saham hingga berjangka dan Forex. Ini sering digunakan sebagai sinyal beli dan jual dengan sendirinya di antara pedagang momentum dan tren yang mengikuti, dan sebenarnya sangat mudah digunakan meskipun namanya terdengar agak rumit.

Indikator MACD dengan mudah menghasilkan sinyal beli dan jual dalam bentuk garis biru dan merah yang saling bersilangan. Aturannya di sini hanyalah membeli ketika garis biru melintasi garis merah, dan menjual ketika garis merah melintasi garis biru.

2. Relative Strength Index (RSI) adalah indikator populer lainnya yang telah digunakan di kalangan profesional dan amatir untuk waktu yang cukup lama. Namun, indikator ini telah teruji oleh waktu dan masih sangat berguna untuk diperhatikan.

Cara standar menggunakan RSI adalah dengan mencari pembacaan yang mengindikasikan bahwa pasar “oversold” atau “overbought,” dan dengan demikian akan berbalik. Analis teknis umumnya setuju bahwa angka di bawah 30 pada RSI menunjukkan kondisi oversold, sementara angka di atas 70 menunjukkan pasar overbought.

Namun cara terbaik untuk menggunakan RSI adalah dengan mencari divergensi antara tren harga dan garis RSI itu sendiri, seperti yang telah saya tunjukkan pada grafik di bawah ini.

Baca Juga: Simak, Apa Saja Manfaat Vitamin Blackmores

Di sini, Anda dapat melihat bahwa kami memiliki dua situasi di mana harga terus membuat tertinggi baru, sedangkan RSI pada saat yang sama gagal membuat ketinggian lainnya. Hasilnya, kami mendapatkan perbedaan antara garis tren pada harga dan RSI – prediktor yang luar biasa akurat dari perubahan arah pasar yang harus Anda perhatikan!

3. Indikator Stochastic adalah indikator hebat lainnya untuk digunakan, khususnya jika dikombinasikan dengan indikator lain seperti RSI – kombinasi yang telah menghasilkan hasil yang bagus untuk beberapa trader.

Sama seperti MACD, indikator Stochastic (sering disebut hanya sebagai “stoch”) mengukur tren dan momentum pergerakan harga. Dengan sendirinya, ini paling sering digunakan sebagai sinyal beli / jual di mana pedagang akan membeli pada pembacaan di bawah garis hijau bawah dan menjual pada pembacaan di atas garis merah atas.