Forex: Keuntungan dan Kerugian Mata Uang Pasak

Keuntungan Mata Uang Pasak

Mata uang pasak telah menjadi sangat populer di dunia moneter pasca Bretton Woods. Sekitar seperempat dari semua negara di dunia saat ini telah mematok mata uang mereka ke beberapa mata uang utama lainnya seperti dolar atau euro.

Strategi ini telah membuat negara-negara tertentu seperti Argentina bangkrut, sedangkan negara-negara lain seperti China mencapai kesuksesan ekonomi. Oleh karena itu, strategi ini memiliki keuntungan tertentu serta kerugian tertentu. Pada artikel ini, kami akan mencantumkan kelebihan dan kekurangannya.

  1. Dasar Perencanaan yang Stabil: Mata uang pasak memberikan dasar yang sangat stabil untuk perencanaan keuangan bagi pemerintah. Pemerintah harus membeli komoditas penting seperti minyak dan biji-bijian dari pasar internasional. Di sini, pemerintah harus membayar pengeluarannya dalam mata uang asing. Biasanya mata uang asing ini adalah dolar Amerika Serikat karena merupakan mata uang cadangan dunia. Namun, mata uang lain seperti Euro juga diterima di pasar internasional saat ini.

Namun, masalahnya tetap sama terlepas dari apakah Dolar yang digunakan atau Euro. Pemerintah harus mengubah mata uangnya sendiri ke mata uang lain di pasar Forex. Jika kurs terus berfluktuasi, pemerintah tidak dapat mengantisipasi berapa banyak mata uangnya sendiri yang dibutuhkan sehingga dapat mengubahnya menjadi mata uang asing dan memenuhi permintaan. Di sisi lain, patok mata uang menetapkan kurs dan memberikan dasar yang stabil bagi pemerintah untuk merencanakan pendapatan dan pengeluaran mereka dalam mata uang lokal tanpa kekhawatiran tentang kurs yang berubah-ubah.

  1. Kebijakan Moneter yang Kredibel Dan Disiplin: Mata uang pasak sering kali populer di negara-negara dunia ketiga. Negara-negara miskin dari Amerika Selatan, Asia dan Afrika telah menggunakan mata uang pasak di masa lalu. Karena negara-negara miskin ini juga menjadi tempat berkembang biaknya korupsi. Oleh karena itu, negara-negara ini tidak mempercayai pemimpin lokal mereka dengan kebijakan moneter mereka. Ada kemungkinan besar bahwa orang-orang yang berkuasa dapat menyebabkan hiperinflasi. Contohnya adalah Presiden Robert Mungabe dari Zimbabwe yang pada dasarnya menghancurkan mata uang Zimbabwe untuk keuntungan pribadi.

Oleh karena itu, negara-negara tersebut ingin mengalihdayakan kebijakan moneter mereka ke negara yang lebih maju di mana para pembuat kebijakan akan mengambil keputusan yang lebih bertanggung jawab. Ini hanya sebagian mengimbangi ancaman sabotase dari politisi lokal. Sebab, politisi masih bisa memesan pencetakan uang dan menyebabkan inflasi. Namun, mereka tidak dapat mengurangi suku bunga dan menyebabkan gelembung dalam perekonomian secara umum ketika mata uang dipatok.

  1. Mengurangi Volatilitas: Selain pemerintah, bisnis lokal juga menghadapi keuntungan sebagai akibat dari mata uang pasak. Bisnis lokal dapat memprediksi bagaimana barang mereka akan dihargai di pasar internasional. Begitu mereka mengetahui harga yang tepat, mereka juga dapat memprediksi jumlah yang akan diminta pada harga itu. Dengan demikian, mereka tidak menghadapi volatilitas dan dapat melindungi diri dari kerugian selisih kurs. Ini menempatkan mereka pada keuntungan besar dibandingkan dengan pesaing lain yang harus menghadapi risiko seperti itu dan karena itu harus memasukkan premi risiko yang sama dalam harga mereka.

Kekurangan Mata Uang Pasak

  1. Peningkatan Pengaruh Asing: Di sisi lain, negara-negara yang mengadopsi mata uang pasak menghadapi peningkatan pengaruh asing dalam urusan dalam negeri mereka. Ini karena kebijakan moneter mereka ditentukan oleh negara lain. Seringkali, ini mengarah pada situasi konflik. Pertimbangkan kasus serangan terhadap Pound Sterling. Selama waktu itu pemerintah Inggris telah mematok mata uangnya ke Deutschemark Jerman. Bundesbank Jerman menaikkan suku bunga karena kekhawatiran domestik terhadap inflasi. Inggris ingin suku bunga turun. Namun, tidak ada penurunan tarif. Dengan demikian, pound Inggris terpukul keras karena Bank of England tidak lagi mengendalikan urusannya dan Bundesbank memiliki pengaruh yang meningkat dalam urusan dalam negeri Inggris.
  2. Kesulitan dalam Penyesuaian Otomatis: Sistem mata uang mengambang mengarah pada penyesuaian defisit secara otomatis. Misalnya, jika satu negara mengimpor terlalu banyak, mereka harus membayar banyak. Hal ini akan menyebabkan penurunan pasokan mata uang dalam perekonomian mereka menyebabkan deflasi. Deflasi berarti harga rendah dan harga rendah membuat ekspor mereka kompetitif.

Oleh karena itu, peningkatan impor secara otomatis mengarah pada situasi peningkatan ekspor! Sistem mengambang bebas cenderung menuju keseimbangan. Namun, mata uang pasak cenderung membesar-besarkan ketidakseimbangan. Pertimbangkan kasus defisit transaksi berjalan dan perdagangan besar-besaran antara Amerika Serikat dan China dan fakta bahwa pada akar penyebabnya, mereka disebabkan oleh patok antara dolar dan Yuan. Oleh karena itu, mata uang yang memiliki pasak dengan mata uang lain rentan terhadap ketidakseimbangan.